Sugar where are you?

Aku perlukan jiwa yang punya frekuensi sama untuk berbicara dengan mudah. Jadi cinta, di mana kamu waktu aku perlukan bahu untuk bersandar begini?

Pandang saja mata aku, kau patut sudah faham yang aku sedang rapuh.

Juga dalam kondisi paling sedih. Sedih dengan segalanya.

Aktivitas baru

Jogging dan berlari setiap petang yang tak hujan.

Bukan nak buat diet baru untuk kurus sangat. Aku cuma mahu mencapai sesuatu dan gembira dengan pencapaian itu yang bermula dari titik usaha sendiri keseluruhannya.

Cuma mahu mengalami dan menghargainya sendiri.

Untuk masa sekarang, aku mahu menjadi seorang pelari yang berdedikasi. 

Moga terbit usaha lain pula dari sini nanti.

Cepat menangis

Aku selalu doa. Supaya wajah tak nampak tua. Tapi Tuhan tua-kan pemahaman aku terhadap sekeliling. Supaya aku mudah faham situasi. Pantas bertindak mana perlu untuk menjaga kemaslahatan manusia-manusia yang aku suka. Keluarga dan rakan-rakan yang baik hati.

Tapi bila tersepit. Faham tahap mana-pun tetap aku tak mampu nak bantu uraikan segala apa yang terbelit. Segala resah yang menyesahkan hati.

Cuma mampu keluar memandang langit malam, pejam mata menikmati angin dingin dan tawakal tak ada mata-mata jahat yang memandang. Kerna di waktu begitu kalau-kalau datang manusia jahat cuba merompak, aku dalam keadaan paling lemah. Paling mudah pecah.

Sedang menangis dalam hati.

Dan sebenarnya salah-kah aku bila selalu saja bergenang air mata sejak kebelakangan ini? Menaip ini di sini turut menggangu nafas aku bila air mata mencerun laju membasahi pipi ke bantal tidur.

Tenang saja wahai dunia.

Lazying around sipping coffee

I find it hard to brain people with low common sense. Sometimes I wish I don't have a lot of common senses so that I wouldn't have to adapt with the unnecessaries all the time. Sometimes I think common sense is a matter of respect. Sometimes I think those with low ones are just pretty lazy to think about what it would be like to fit in someone else's shoes and so on. Sometimes I think too much like right now, yeah right now.

One more paper to go. Then finished with all the exams of my MSc. It's 140pm and tomorrow at 2pm I'll be sitting for the paper. Ha, haven't read any topics yet.

May God keep our heart at a safe place. Amin.

(W)hole

There will always be a space that you want to fill in your heart. The space ain't so big that you can put a cat in there. But you cannot just fill it with the everyday coffee or those perfect strangers who smiled back at you on your way to work, to classes or when you were just waiting for the bus after a hectic day.

It doesn't matter how many times you try to cover it, it will still be there.

Syukran

Regardless of who I am at the moment and some moments before, God gives me you.

Update

Jumaat ni mula paper exam final yang pertama. Belum menelaah. Padan muka kalau tak dapat jawab nanti.

Kehidupan sedang bermanja. Alhamdulillah. Punya watak-watak baik yang timbul bersama sekarang ini. Untuk punya kenalan yang punya hati lebih baik dari kamu, nikmat kali ini betul terima kasih pada Tuhan. Dan terima kasih untuk kawan-kawan yang baik hati tersebut. Kewujudan kamu-kamu membuahkan syukur yang panjang pada aku.

Ada banyak perkara yang aku fikir dalam sejak beberapa tempoh ini. Tapi sebab perut lapar, baik aku makan dulu. Till then, jaga diri kamu manusia-manusia yang punya hati.

Sekian.

Dalam-dalam

Beberapa ketika yang baru meninggalkan, aku sibuk menahan rindu yang tak kesampaian tanpa alasan yang meyakinkan. Hari-hari yang pergi bagaikan pergerakan arus mengalir yang tidak dapat ditebat. Jadi aku cuma mampu tenggelam bersama; sekali-sekala mendongak angkat kepala cuba melihat kejauhan kalau-kalau wujud bahagia di depan sana. Malam-malamku dipenuhi dengan hati dan minda yang sarat. Melelapkan mata di malam hari bagaikan suatu aktiviti yang paling sukar, diikuti dengan ritual bangun pagi. Sukar. Melihat sekeliling, aku percaya aku perlukan penguat yang kukuh untuk berpegang lama sepanjang menapak kehidupan yang ini. Keadaan sebegini sedikit sebanyak memakan isi dalam aku yang sekian lama sudah mula terhakis sendiri; sedikit demi sedikit. Gambar-gambar ibu dan ayah yang tergantung di dinding aku pandang lama. Mereka, dan manusia-manusia lain yang memainkan peranan utama dalam membentuk aku yang sekarang bukanlah semuanya sedang dalam keadaan paling sempurna seperti yang diimpi. Masing-masing masih punya beban yang perlu mereka pikul dalam menjalani hari. Masing-masing punya masalah sendiri. Sekali-sekala aku yang sendiri ini gigil cuba menggenggam situasi-situasi yang menggoyahkan. Empunya rusuk yang Tuhan janjikan belum memberi imbasan hati untuk aku lihat mudah. Sembunyi-sembunyi seperti ini dalam tempoh yang ini sebetulnya aku tak tipu -- memang menyesakkan dada. 

Rindu serindu rindunya

Kalau ditanya memang nak balik on the spot lah.
Nak balik sangat-sangat.

Apa jadah aku datang belajar negara sejuk ni entah. Nak membaca menelaah pun kemain payah nak cari titik fokus. Paling masyuk tidur dalam duvet je.

Rindu ayah.