Tiba-tiba banyak entri

Kepala duk serabut sebenarnya. Saja keluarkan sikit cebis-cebis yang timbul.

Night!

Cuma cerita pasal menyalak, comelnya anjing dan pegang anjing

"Wuff! Wuff!"

Siapa yang kenal bab gila aku tentu tahu betapa terernya aku tiru salakan anjing. Sampaikan kalau kau tak tahu tu bunyi dari mana, kau akan fikir ada anjing betul kat sebelah.

Tak la. Aku bukan anjing.

Kat hostel dulu sorang kawan kalut berlari tutup pintu bilik lepas dengar bunyi salakan hahaha. Waktu ni aku duk testing suara ngan membe lagi sorang. Saja main-main. Kawan yang berlari kalut tutup pintu itu turut dibantu oleh lagi sorang kawan yang join kalut, tahan pintu.

Yang lain-lain termasuk aku tercengang tanya kenapa? So kawan pertama jawab "Saya dengar bunyi anjing la dekat sangat. Takut!". Kawan kedua pula jawab "Saya tengok dia kalut runsing tutup pintu so saya tolong la sekali."

"Hahahahahahahahahahahahha."

Masa duk Alam Impian, kakak aku selalu suruh aku sound anjing rumah depan tu sebab suka buat bising. And it works. Buat suara lagi garang. Sebabnya suka menyalak tak berhenti dan tuan rumah dia buat dunno je memanjang.

Aku pernah belai dan pegang dan tepuk-tepuk anjing masa kat Rome. Nama dia Mona. Spesis yang saiz agak besar. Kalau duduk kat kerusi, dia macam paras bahu. Kalau berdiri memang kepala dia kat pinggang. Aku lupa spesis apa. Kalau google aku rasa lebih kurang golden retriever.

Saja je tulis entri ni. Aku rasa anjing ni macam kucing. Comel.

Anak saudara aku si Imran tu selalu je nak pergi pegang anjing sebab dia kata comel sangattt.

Berbalik kepada bab pegang anjing tu. Masa tu terpaksa. Sebab satu Mona paling suka bergesel dengan aku berbanding kawan-kawan yang lain. Masa tu menyewa kat homestay tu, travel berlapan; 6 perempuan dan 2 lelaki. End up aku 4 perempuan yang kena bergilir kawal Mona setiap kali nak lalu masuk rumah.

Anjing yang agak cerdik. Hari pertama sampai je dia menyalak bukan main. Lepas tuan dia dah kenalkan kitorang kat dia, rileks je dia. Tapi terlebih pula manja nya. Tiap kali sampai, aku kena rapatkan diri ke pintu pagar sebelum diorang ni buka kunci. Kasi dia bau dulu dan berhenti menyalak. Lepastu nak kena jalan perlahan-lahan,stop bila dia pusing-pusing bergesel. Jalan lagi sambil yang mana takut dengan dia jalan jauh-jauh cepat masuk rumah.

Mona, Mona. Tuan rumah kata dia bagi nama tu sebab manja. Dan maksud nama tu bukan benda yang elok. Dan kitorang tahu lepas dah nak balik. Haha. Dek duk sebut-sebut sangat mona mona tu berhari-hari sambil cuba ajuk cara tuan rumah sebut, sampai sekarang kitorang kalau jumpa duk sebut:

"Mow-na. Mow-na." Rindu juga.

Macam terbiasa dengan babi!

Sejak kebelakangan ni aku punya mulut macam ringan je nak sebut "Babi!" "Babi la!"

Padahal benda normal yang dipakai kalau aku berseorangan driving dan bertemu pemandu biadap adalah perkataan bodoh.

Benda ni macam satu perkara yang merisaukan. Jumpa babi pun aku tak pernah. Jumpa orang bodoh, bengap atau low common sense dah selalu.

Aku kena rajin istighfar dan berselawat bagi menangani masalah ini.

Bulan lepas selepas menonton beberapa recording Muslim people pegang anjing, ada kemahuan nipis untuk membelai haiwan comel berbulu itu. Though I must say, aku tak tahu kenapa aku selalu cakap bulldog comel bila tengok kat tv. Bila ditanya aku jawab comel giler sebab dia huduh. Ironic.


Puasa Rejab, Syaaban dan Ramadhan 2017, 1438H

Lagi beberapa hari dah nak masuk bulan Ramadhan. Tahun ni paling haru ialah aku tak berlatih puasa lagi. Makan je kerjanya dan berat badan semakin bertambah. Aku macam biasa salahkan kenapa rajin sangat masuk dapur dan pandai memasak. Sekurang-kurangnya kalau tak pandai memasak, makan sikit dah tak habis. Ni tak. Masak punya la sedap. Hmm.

Bermula bulan Rejab, ramai di sekitar kita akan mula berpuasa pada hari Isnin dan Khamis. Bagus diorang ni. Kadang-kadang tu hujung minggu pun diorang berpuasa.

Yang mana masih belajar dan berstatus seorang pelajar, kebiasaannya diorang akan memilih untuk berpuasa pada hari yang ada kelas. Hujung minggu tak boleh sebab nanti member hostel makan mi segera, kunyah biskut, teguk kopi dan sebagainya. Kalau puasa time hari ada kelas, waktu senggang boleh tidur dan cuma pergi solat di surau. Takkan pulang ke bilik selagi kelas belum tamat. The idea is to see less food before buka puasa.

Bagi yang bekerja pula, ah korang faham la apa yang aku nak sampaikan.

Ada dua kategori sebenarnya mereka yang berpuasa bertungkus lumus ni. Terutamanya yang berkalut di bulan Rejab dan Syaaban:

1) Memang spesis rajin puasa sunat.
2) Lambat ganti puasa (hahahahaha).

Kebanyakan yang aku kenal berada di kategori nombor 2 hahaha. Dan aku pun selalu juga kalut bersama sebab selalu lupa dah berapa hari ganti dan sebagainya. Jadi aku akan ulang balik ganti berlebih-lebih.

Oleh kerana tahun lepas aku macam dapat hidayah lebih dan habiskan semua puasa nazar, puasa ganti awal lagi lepas bermulanya Syawal, dan ingatan aku agak bagus selepas berkali-kali ingatkan diri "Kau dah habis ganti ni. Dah habis ganti semua puasa wajib. Ingat ni", maka tahun ni dengan keadaan yang selalu lapar, aku tak ambil momentum bagus pula untuk bertemu Ramadhan.#

Not a good thing juga lah untuk aku sebenarnya. Heheh.

Apapun, selamat habiskan ganti puasa, selamat teruskan puasa sunat dan selamat menyambut Ramadhan 1438H. Semoga semua usaha kita diberkatiNya.


Ku lari ke hutan, ku terjun ke laut

Ada kalanya kehidupan sungguh menggembirakan dan membuahkan syukur yang panjang. Ada kalanya kehidupan merusuh dan hampir saja padam nyawanya.

Turun naik iman.

Dulu, aku tak pernah berasa susah untuk sujud ke Tuhan. Bukanlah aku tidak lagi mempercayai Yang Hak. Cumanya dari segi praktikal, pengetahuan agama yang ada seperti cuma sebuah ilmu. Amalnya ke laut. Dan perasaan ini sangat berat.

Kita hidup dalam apungan rasa dan informasi yang kita kumpulkan sendiri.

Ada orang dia boleh positif 24-7/365.

Kalau tanya aku, dalam seminggu mungkin ada satu dua hari yang aku rasa boleh tahan. Jadi sebulan ada 8 hari, darab 12 jadinya purata hari elok aku cuma 18%, mengalahkan markah addmath aku waktu di Tingkatan 5. Kalau di Tingkatan 4, 18% dah cukup banyak kerana selalunya aku cuma dapat bawah 10%.

What are my goals? Persoalan sama.

Aku bukanlah manusia yang mudah nak meletakkan fokus cuma pada satu benda, melainkan ia tentang manusia seperti seorang kekasih atau seorang muse. Yang itu aku cuma boleh ada satu. Untuk hal lain, sekejap aku nak menulis, pandang kain pasang aku rasa nak menjahit, pandang handphone rasa nak usha youtube dan sebagainya.

Kalau aku teruskan menaip ni macam-macam perkara pula bakal timbul. Eloklah aku beradu dulu.