Magis dari Tuhan

Selaku manusia yang benar manusia, bila datang saat untuk jatuh, aku jatuh betul. Dalam surat-surat terdahulu yang aku pernah pos-kan ke Dia, aku selitkan pelbagai contengan dan sisipan nota. Aku bagitahu itu, aku cerita ini. Aku bebel itu, bebel ini. 

Dalam kawanan rakan yang aku ada, bukan mudah untuk aku buka hijab masalah yang aku kumpul pada mereka. Untuk sesetengah orang, aku cerita beberapa halaman yang ini. Untuk sesetengah orang lagi, aku cerita beberapa halaman yang lain. Ada juga halaman-halaman yang cuma aku saja tahu. Halaman yang cuma aku kongsikan dengan Yang Satu.

Ada masa aku memang memilih untuk bersendiri tanpa ditemankan sesiapa. Ada masa aku parah betul bila bersendiri. Benda ni menjadi-jadi bila bawa kereta sorang-sorang. Sekali lagi aku nak cakap, aku belum mahu mati.

Se-kelihatan seperti kurang bermaya untuk hidup ke apa-pun aku, aku belum mahu mati. Masih bertambun hutang aku dengan manusia, masih merata bekal yang aku perlu cari untuk hari esok. Ada hutang manusia dengan aku sejak lebih empat tahun yang lalu aku masih tunggu. Tunggu.

Datuk Kame kan dah cakap, 'kata perlu dikota'. Tak kenal Datuk Kame padan muka. 

Bila jadi manusia yang benar manusia, kita bukan boleh lari dari ber-perasaan dengan perkara sekeliling. Sama ada baik atau buruk, manis atau pahit. Kawan baik aku waktu matrikulasi dulu pernah cakap, 'perasaan tu datangnya dari Tuhan'. 

Ada beban terkumpul sejak minggu-minggu lalu aku dah cuba korek buang. Tinggal sisa sikit saja lagi. Lagipun perkara yang aku sibuk gemburkan itu pun tidak patut difikirkan pun. 

Gatal nak fikir sendiri terseksa. Puii.

Aku rindu Naruto. Ada kemungkinan akan mula baca dari awal semula. Entah sanggup entah tidak.

Sejak tiga hari lepas suhu badan tak berapa betul sebenarnya. Berhingus, selesema. Gila budak hingusan lagi aku ni rupanya. Padahal genap seminggu lagi dah nak konvo.

Fuhh fuhh. Tenang-tenang aja yuk!

4 comments:

enchikseseorang said...

semoga cepat sembuh. supaya gambar konvonya cantik cantik belaka nanti

kita konvo sekali mungkin?

bukankosong said...

tiada yg senang dalam dunia nih

masalah itu pelangi bak kata seseowg

izas said...

Kita kuat!

*tepuk-tepuk belakang*

=)

Pisey said...

(; thanks.