And I lost a mother, again

Akhir Ogos lalu,  sewaktu lebih separuh rakyat Malaysia sedang menyambut kemerdekaan tanpa banyak pengertian, seorang hamba Allah yang aku sangat suka telah kembali ke rahmatullah. Aku kenal beliau dari kecil, dan beliau kenal aku dari janin. Aku panggil dia, Ibu. Kawan baik ayah dan arwah mak. Di-diagnos kanser hati, limpa, perut etcetera. It was a Friday.

Terlalu banyak jangkitan, merebak merata walaupun setelah dilaksanakan sesi kemoterapi dan sebagainya. But she fights well and I am glad for that

I could see it in her eyes the last time I saw her dalam unit rawatan rapi HUSM, Kubang Kerian. The place where I was born. And it was also the place where mom had her last breath on bed.

Seminggu sebelum Syawal, ada operation dilaksanakan untuk beliau. Para doktor terpaksa menjahit kembali kesan koyak untuk pembedahan tanpa melakukan apa-apa pada beliau. Terlalu berisiko tinggi. Kawan baik Ibu, juga kawan baik Mak memesan pada anak-anak dan teman-teman rapat untuk tidak memberitahu Ibu tentang hal tersebut. Just tell her that everything is fine. Jadi daripada detik itu lagi, kami semua sebenarnya sudahpun bersedia untuk memberi lambaian akhir pada arwah. 

We let her go awal lagi. In our own silence.

Kali terakhir aku melihat Mak dengan nafasnya yang lemah ialah pada suatu petang Sabtu, July 3rd 2004 to be exact. Aku dalam baju uniform sekolah, bersedia untuk dihantar abang masuk semula ke asrama petang itu. Pada kaca televisyen di ruang tengah wad, disiarkan lagu nyanyian Guy Sebastian, 'angels brought me here'. Esoknya abang datang selepas Subuh untuk ambil aku dari sekolah. Itu adalah kali pertama dan terakhir aku melihat abang dalam keadaan begitu.

Sekali lagi, aku dalam uniform sekolah.

Pada hari terakhir aku bertemu arwah Ibu, Ibu sebenarnya dalam keadaan sebak dan matanya berair seperti menangis melihat aku dan kakak di tepi katil. Kami terpaksa tenangkan dia supaya tidak cuba untuk bercakap. Kami bisikkan pada dia, kami sayang Ibu sangat-sangat.

Ibu adalah antara beberapa kaum ibu yang sangat menghargai anak-anaknya. Sangat menghargai pelajar-pelajarnya. Sangat kasihkan perkara sekeliling. Sangat-sangat baik.

She was a good mother, a perfect wife, a kind teacher and a superb friend. To us siblings, we lost a second mother.

Dan aku, kembali mengingati setiap detik yang telahpun berlalu 8 tahun dulu.

Al- Fatihah.

3 comments:

bukankosong said...

Al-fatihah buat beliau

miya said...

:( akak

ilya syafeena said...

kita juga bakal menyusul. itulah tempat yg lebih abadi. al-fatihah..