Akhir di awalnya

Meletakkan diri dalam beberapa posisi manusia lain bukanlah sesuatu yang mudah. Begitu juga menanti untuk manusia lain cuba meletakkan diri dalam posisi kau untuk lebih memahami.

Tak banyak pun yang aku pinta.

Langit kuat menggelamun belakangan ini. Awan macam biasa itu hari suka menangis di penghujung tahun. Dan di awal tahun ini juga masih bermanja-manja. Cahaya ligat mencari susuk tubuh basah untuk dikeringkan.

Bunyi putaran kipas di tengah malam buat aku rasa mellow dengan diri. Entah apa exact meaning mellow pun aku tak tahu. Yellow mellow banana. Heh. Call me nana then.

Dah lama aku tak guna perkataan ironi. Ironi sungguh.

Aku kembali takut untuk memeluk mimpi-mimpi yang ligat cuba memeluk aku. Untuk masa sekarang, aku cuma mahu merasa realiti seperti truman dalam truman show.

Kalaupun sebenarnya ini semua adalah fake, biarlah. Asal aku tak tahu. Nanti jenuh nak cari exit door ke real world yang mungkin lebih dasyat.

Kewangan agak tak stabil. Tapi makan tak pernah tak cukup alhamdulillah.

Oh hai buku-buku ilmiah yang berat. Mahal betul harga korang ni. Harapnya best student lah sem ni main pikul-pikul buku banyak ni. Mini project pun bukan main banyak yang komplikated. Haih.

Mini+mini+mini+mini=mega la kot. Final year project pun tak fikir-fikir lagi nak propose buat apa. Hnsf%#!

2 comments:

Is said...

awan gemar benar menangis sekarang. ironinya. itu anugerah tuhan.

tepat tak penggunaan perkataan 'ironi' aku tadi?

dah lama tak permainkan perkataan tu dengan kau. haha.

p is an g said...

is
haha. mmg dah lama la. aku pun dah mmg lama tak guna ironi. ironinya mmg lama lah tak main perkataan ironi. see, penggunaan tak betul dah (;