Dara bujang

Aku cuma nak cakap semester ni aku tinggal kat rumah sewa. Dua tahun setengah yang lalu aku hidup di asrama macam budak sekolah. Curfew itu ini. Tapi niat keluar dari sana bukan sebab kena masuk sebelum 1130pm. Tapi sebab adalah malas nak bagitahu. Contohnya macam anak-anak muda yang tak suka duduk rumah jadi diorang lari dari rumah/berpindah ke tempat lain. Jadi aku ni boleh kata lari dari asrama. Hubungan kekeluargaan aku masih tulus sambungkan ke mana-mana port yang masih mahu aku. Aku selalu saja bersedia. Sekarang ni cuma cuba angin baru di tempat tinggi. Tingkat lima wei. Kiranya aku menetap di rumah bujang lah orang kata. Kalau nampak wira warna biru bernombor pendaftaran negeri serambi mekah yang ada pelekat bertulis 'MITSUBISHI' ronda-ronda bandar baru bangi tu aku lah. Ayah yang lekatkan pelekat tu. Katanya sebab tak ada yang hitam kosong waktu dia beli. Haha. Niat aku bila kereta cecah bangi aku nak cabut terus. Tapi buat masa ni biarlah dulu. Boleh rindu-rindu ayah bila tengok kereta sendiri macam ada gelak tawa terselit celah-celah gigi. Jangan ada kereta ajak berlumba sajalah. Tak pasal-pasal aku buat jadi turbo betul-betul.

Doakan aku berjaya menempuh hidup bujang di rumah bujang bersama orang-orang bujang.

5 comments:

sikembarnama said...

bukan senang.
tapi saya tahu awak kuat.

jom hidup!

i'msosupernotcool said...

selamat bujang!

penaberkala said...

abis dh zaman bujang rumah sewa,
back to normal plak jadi bujang di hostel

Bijen M. said...

Peewit.
Bila nak kawen?

p is an g said...

syzn
(;

supercool
ehem2.

nuar
haha. bulih plop gitu.

bijen
belum masanya (; pacar pun belum dicari pak.