Diam

dia tak telan.
dia luah.
dan yang paling sakit.
adalah bila.
dia telan apa yang telah diluahkan.

biar dimatikan rupa wajah
dia tahu,
dia sedang mengorak lagi setapak
yang di benci orang2
yang dipandang dengki orang2
yang akan dicaci maki orang2

lurus.
kata mereka.
tapi,
bukan salah dia!
dia terlalu daif dengan sekelilingnya.
terlalu putih dengan setiap satu pandangnya.
terlalu naive.

bukan salah dia.

ajarkan setiap satu sudut di setiap pelosok ini
ajarkan satu satu biar terang tak dilindung awan kelabu

biar yang kelam di tenggelamkan sepi.
biar yang timbul tak berduri lagi.

maka adanya kata
perjalanan itu sendiri satu pengajaran






diam.

Perca jiwa seorang penjiwa yang dicedok dari sini.

5 comments:

syafawani said...

like!
angkat ibu jari tangan..hehe

hans said...

kadang2 aku rasa aku faham entry nih
kadang2 tak
kesimpulannya aku faham cara aku lah
hehehe

P/S : Hans! Asal Makin Kurus Bebenor Nih?

Robot Baik said...

shhhh.
silence please.

Syed Fauzi said...

pise aku xpaham huhu

sab'atuabhur said...

mengada.

nanti saya balas!!

haaahhhh!!!!